MOHON MAAF MASIH DALAM BACKUP DATA DAN AKAN DI UPGRADE KE VERSI TERBARU  

SEJARAH DESA

imadudin 12 Desember 2019 03:25:01

SEJARAN DESA TUMPAK OYOT

  Sejarah   Desa   Tumpak oyot   Tidak   terlepas   dari    sejarah    Masyarakat    Desa Tumpak oyot,   untuk   menggali   sumber   data   berdirinya     Desa   Tumpak oyot   telah Mengundang   beberapa   Tokoh   Masyarakat    yang setidaknya    mengetahui    sejarah Berdirinya   Desa   Tumpak oyot,  antara   lain  :

  1. Bapak                 :  Gendut

                                 Umur                  :  80 tahun

                                 Pekerjaan            :  T a n i

                                Alamat                :  Dusun Tulungsari  RT004  Rw004

2.   Bapak                  :  Djikan

                                Umur                   :  72 tahun

                                Pekerjaan             :  T a n i

                                Alamat                :  Dusun Sumbersari  RT002  Rw003

  1.    Bapak                   :  Karto Mukri

                               Umur                    :  83 tahun

                               Pekerjaan              :  T a n i

                               Alamat                 :  Dusun Sumbersari  RT004  Rw003

  1.      Bapak                    :  Samat

                              Umur                     :  71 tahun

                              Pekerjaan               :  T a n i

                             Alamat                   :  Dusun Tulungsari  RT003  Rw004 

  1.    Bapak                    :  Poni Purnomo

                              Umur                     :  75 tahun

                              Pekerjaan               :  T a n i

                             Alamat                   :  Dusun Sumbersari  RT005  Rw001 

 

   Beliau    menuturkan    dari    cerita    Nenek    Moyang    yang    diceritakan    turun  temurun   bahwa   Desa   Tumpak oyot   Pada  tahun  1901  Tumpak oyot   masih  merupakan  hutan   belantara  yang  belum  Pernah  dijamah  oleh  manusia .

  Pada tahun 1901 datang 2 (dua) orang dari Daerah Mataram (Mentaram) antara lain

  1. mbah Kartoredjo
  2. mbah  Irokarso

                                 

  Selanjutnya   ke  2  (dua )  orang   tersebut   yang   pertama   kali    masuk   ke  hutan    dengan  tujuan   membabat   hutan   untuk  dijadikan   ladang   pertanian   dan   pemukiman     ke 2 ( dua )  orang  tersebut   beserta  Isteri  dan   anak   keturunannya   di   kemudian  hari

    Setelah   beliau   membabat  hutan   memasuki   pada   bulan  yang  ke 3 ( tiga )  atau   selama 3  bulan  beliau  menemuai  sebuah  pohon  besar  (pohon  Apak ) yang  menyerupai     sejenis  pohon  Beringin yang  akar - akarnya  menjalar  ke  atas  naik  ke pohonnya,  dalam  bahasa   jawa   disebut,  oyot   numpak  wit   (  akar  naik  pohon   )  tepatnya   sekarang   di   Rt002   Rw004   Dusun  Tulungsari .

   Sehingga    setelah    menemui    pohon    besar    yang   dinaiki   oleh   akarnya   oleh      mbah   Kartoredjo   tempat   babatan    tersebut   dinamakan   Tumpak oyot  .

  Setelah   selama   3  tahun   beliau   membabat   hutan ,  beliau   ber  2   (dua )  antara    mbah  Kartoredjo   dengan   mbah  Irokarso  pulang   ke  Mataran  untuk  mengambil  Isteri  dan anak - anak beliau .

  Setelah  1 (satu) bulan  kemudian,  mbah   Kartoredjo   dan  mbah   Irokarso   beserta     Isteri  dan  anak – anak  beliau  datang ke tempat hutan  yang  telah  di  babat lalu membuat Rumah  dari  kayu yang diberi  atap daun-daunan dan  rumput belalang  (alang-alang) untuk tempat  tinggal  .

  Setiap hari beliau  bekerja  bercocok  tanam  dibantu  dengan  Isteri  dan  anak - anak  beliau,  sambil  meneruskan / memperluas membabat hutan .

   Pada tahun  1904  sampai  dengan  tahun 1906  beliau  ber  2  (dua ) membabat hutan  dari  babatan pertama  mbah  Irokarso  menemui  sungai  kecil  yang  airnya  mengalir    sepanjang  tahun  dan disepanjang  kanan  dan  kiri  sungai  tumbuh   bambu - bambu  kecil  yang  sangat  lebat  dan  roboh  ke tengah – tengah sungai  yang bagian kanan roboh ke kiri  yang   kiri  roboh  ke kanan   sehingga  menutup   bagian  atas  sepanjang  sungai,  sehingga    sungai  tersebut  tidak  kelihatan seolah - olah seperti tidak ada sungai, dan  bambu - bambu kecil  tersebut oleh mbah  Irokarso  disebut  bambu uluh, maka  tempat  tersebut oleh  mbah  Irokarso   dinamakan   Kali uluh,  tepatnya  sekarang   di  sepanjang  Tanah  Sawah  Bagian sebelah barat  Dusun Sumbersari .

 Babatan  Pertama  pada  tahun  1901  sampai  dengan  tahun  1903  disebut  Dukuh  Tumpak oyot  dan  babatan  ke dua pada tahun 1904   sampai  dengan  tahun  1906 disebut  Dukuh  Kaliuluh .

  Dukuh  Tumpak oyot,  di  tempati   oleh   mbah  Kartoredjo   beserta  Isteri  dan anak  beliau   sedangkan  Dukuh  Kali uluh   ditempati  oleh  mbah  Irokarsi beserta Isteri dan anak anak beliau .

  Setelah  tempat tersebut  masing -masing  menjadi  Dukuhan, pada  tahun 1906 anak  anak  dari  mbah Kartorejo, dan  anak - anak dari  mbah  Irokarso  pulang  ke Mataram untuk sambang  sanak  dan  saudaranya  selama  3 (tiga ) bulan  di Mataram, lalu  beliau anak-anak dari mbah Kartoredjo kembali datang ke Dukuh Tumpak oyot dan banyak saudara yang ikut   datang dan akan  ikut  membabat hutan dan  menetap di  daerah  babat  Dukuh Tumpak oyot,   yang ikut datang antara lain  :

                        1 mbah Saeko,  2. mbah Setro,  3. Podo Karyo,  4. mbah Timin, 5.mbah Mustaram, 6. mbah

                        Atim  7. mbah Kasmidjan,  8.mbah Kadam,   9. mbah  Tumiran  beliau  menetap  di  Dukuh

                        Tumpak oyot .

  Sedangkan  1 (satu) bulan  kemudian  anak-anak  dari mbah Irokaso kembali datang ke Dukuh Kali uluh dengan diikuti saudara-saudara beliau yang akan  ikut membabat  hutan dan Juga ingin  menetap  ditempat babatan Dukuh  Kali uluh, yang  ikut  datang antara  lain;

1.mbah Wongsoredjo, 2.mbah Dulradji,  3.mbah Djemingan, 4.mbah Saido, 5.mbah Taniran

  1.    mbah   Kromontono,   7. mbah   Djemangin ,    beliau    menetap   di   Dukuh    Kali uluh

  Selanjutnya 1 (satu)   tahun  kemudian pada  tahun 1907 sampai  dengan tahun 1910  selama  3 (tiga)  tahun  secara  bergantian   masing -masing  semua  yang  datang  di  tempat pembabatan  hutan  yang   sebanya  17 orang    pendatang   baru  yang  menempat  di Dukuh  Tumpak oyot,   maupun   yang   menempat  di   Dukuh   Kaliuluh   pulang   ke   Daerah  asal  Mentaram  untuk  mengambil  keluarganya   Isteri   dan  anak – anak  beliau .

  Selanjutnya  1 (satu)  tahun  kemudian pada  tahun  1907 sampai dengan tahun 1910 selama 3  (tiga)  tahun   secara   bergantian   masing-masing  semua  yang  datang  di tempat pembabatan   hutan   yang   sebanyak  17  orang   pendatang   baru  yang menetap  di Dukuh   Tumpak oyot, maupun  yang  menetap  di  Dukuh  Kaliuluh  pulang  ke  Daerah  asal  Daerah  Mentaram untuk mengambil keluatganya  Isterin dan anak-anak beliau .

 Pada tahun 1910 Dukuh Tumpak oyot  dihuni  oleh : 51 orang, sedangkan  di  Dukuh Kaliuluh dihuni oleh : 54 orang, sehingga jumlah  penduduk   di 2 (dua) Dukuh tersebut pada tahun 1910 sebanyak  : 105  orang .

 Pada   tahun  1910  salah  1 (satu)   penduduk   dari   Dukuh Tumpak oyot, ada  yang meninggal  dunia  karena  sakit,  maka  oleh  mbah  Kartoredjo  dan  mbah  Irokarsa  dengan semua  Penduduk  Dukuh  Tumpak oyot  dan Dukuh Kaliuluh dimusyawarahkan di tiap-tiap  dukuh  perlu   di   adakan   tempat   pemakaman,  dengan   tujuan   agar   tidak   terlalu   jauh untuk   memakamkan   bilaman   sewaktu - waktu   ada   penduduk  yang   meninggal   dunia  akhirnya  menjadi  kesimpulan bahwa di tiap-tiap dukuh diadakan tempat pemekaman  . Makam  Dukuh  Tumpak oyot   terletak  di  bagian  sebelah barat Dukuh Tumpak oyot  yang dinamakan makam atau kuburan kali sat, sedangkan makam  dukuh  Kaliulih  terletak di  dukuh Kaliuluh  bagian  sebelah barat, dinamakan Makam atau kuburan Kaliuluh .

   Pada tahun 1911  oleh mbah  Kartorejo  dan  mbah  Irokarso dan  semua penduduk di Dukuh  Tumpak oyot,  dan  Dukuh  Kaliuluh , mengadakan  musyawarah  untuk menentukan   batas - batas  Dukuh,  antara  Dukuh  Tumpak oyot,   dengan   Dukuh  Kaliuluh, musyawarah  tersebut  dipimpin  oleh  mbah  Kartorejo  dan  mbah  Irokarso .  Setelah diadakan  musyawarah bersama  akhirnya  menjadi  kesimpulan  bahwa batas- batas  antara  Dukuh Tumpak oyot  dengan  Dukuh Kaliuluh  antara  lain  sebagai  berikut :

  1. Batas-batas Dukuh Tumpak oyot adalah  :   Sebelah utara             :   Sungai

                                                                                                 Sebelah timur             :   Sungai

                                                                                                 Sebelah selatan           :   Sungai

                                                                                                 Sebelah barat              :   Puthuk  tanggul

 

  1.        Batas-batas Dukuh  Kaliuluh  adalah        :   Sebelah  utara             :   Pohon  Apak  besar

                                                                                                 Sebelah  timur            :   Puthuk  tanggul

                                                                                                 Sebelah  selatan          :   Pohon   Pelem   Poh

                                                                                                 Sebelah  barat            :   Makam atau Kuburan

   Setelah daerah tersebut menjadi Dukuhan  Pada  tahun 1912 seterusnya setiap  waktu  atau setiap saat secara bergantian penduduk pendatang baru yang sebanyak 17orang tersebut  pulang ke Daerah  asalnya untuk  mengambil  Keluarganya  atau  Isteri  dan anak – anaknya

   sehingga pada tahun 1915, jumlah penduduk di  2(dua) Dukuhan sebanyak  257 jiwa  antara  lain, yang   bermukin  di  Dukuh  Tumpak oyot,  Laki - laki  52  jiwa   Perempuan   66  jiwa   Jumlah  118  jiwa,   sedangkan   penduduk  yang  bermukim  di  Dukuh  Kaliuluh  sebanyak   Laki-laki  63  jiwa   Perempuan  76  jiwa .

     Mata  Pencaharian  penduduk  adalah  bercocok  tanam  atau petani , sedangkan jenis tanaman   pokok  yang   di  tanam  pada  waktu  itu  adalah, Ondo, Juwawut, Suweq, Talas .  Pada tahun 1915,  3 orang  pendatang dari  Daerah  Banten  membawa  bibit  tanaman makanan pokok  antara lain bibit padi Gogo  Padi Cempo, diserahkan kepada mbah Irokarso ditanah  untuk  dikembangkan   setelah  berkembang  dibagi - bagikan kepada  penduduk  di Dukuh Tumpak oyot, maupun di Dukuh Kaliuluh .

 Lima  bulan  kemudian  ada  pendatang  baru  dari Daerah  nggalek dengan membawa  bibit  tanaman  Ketela  pohon  diserahkan  kepada  mbah  Kartoredjo , oleh  mbah  Kartorejo  bibit   ketela   pohon   tersebut   dipotong  –  potong   dibagikan   kepada   Penduduk  Dukuh  Tumpak oyot   untuk   dikembangkan , setelah  7  bulan   bibit   ketela  pohon tersebut sudah  Bisa  dikembangkan  kepada  penduduk  yang  ada  di  Dukuh  Kaliuluh .

  Pada tahun 1916  ada  pendatang  baru  dari  Daerah  Singosari  Malang   sahabat  dari  mbah Kartorejo diwaktu masih  ada  di  Mentaran , datang  ke  Dukuh  Tumpak oyot, dengan   membawa  bibit  Jagung,  diserahkan  kepada  mbah  Kartorejo,  oleh  mbah Kartorejo dibagi   denga mbah Irokarso,  oleh kedua  biliau  mbah  Kartorejo  dan  mbah  Irokarso  bibi  jagung    tersebut  dibagikan  kepada   Penduduk  untuk  dikembangkan  ditanam  diladangnya  sendiri sendiri, setelah  jangka  waktu 3 bulan  tanaman  jagung  tersebut  sudah  berkembang  untuk benih ditanam di semua tempat yang telah di babat .

 Maka pada tahun 1916  macam tanaman makanan  pokok  yang  sudah ada  di  Dukuh Tumpak oyot,  maupun  di   Dukuh  Kaliuluh  antara  lain :   Ondo, Juwawut,  Ketela  Pohon Padi Gogo Padi Cempo, Jagung .

  Pada tahun 1916  Penduduk Dukuh Tumpak oyot  maupun  Penduduk Dukuh Kaliuluh belum mengenal Agama  yang di anut adalah  kepercayaan , akan tetapi  pada waktu itu  rasa  kesatuan dan persatuan sangat kuwat  antara penduduk satu dan penduduk yang lain .

 Pada  tahun  1916  tersebut  belum  terbentuk  adanya  Pemerintahan  Desa,  Penduduk  Dukuh Tumpak oyot dan Penduduk Dukuh Kaliuluh masing dipimpin oleh Kepal Adat yaitu Penduduk Dukuh Tumpak oyot di pimpin oleh  mbah  Kartorejo, sedangkan penduduk  Dukuh Kaliuluh di pimpin oleh mbah Irokarso .

    Kedua pimpinan  adat tersebut   saling  ber koordinasi  untuk  memimpin  pendukanya  mengenai   persatuan,   kesatuan   dan   cara   bercocok   tanam   maupun   kelanjutan   untuk   pembabatan  hutan,  untuk   memperluas   ladang    masing – masing   penduduk   di   Dukuh  Tumpak oyot, maupun di dukuh Kaliuluh .

    Pada tahun 1917  dari  sebagian  penduduk dukuh Tumpak oyot, maupu penduduk dari Dukuh   Kaliuluh   sambang   ke  Daerah  asal  masing - masing   setelah   pulang   ke  dukuh   Tumapk oyot  mapun  ke  dukuh  Kaliuluh  beliau  ada  yang  membawa  bibit ternak   antara  lain ;  Bibit  Sapi , ada yang membawa bibit Kerbau, ada juga yang membawa bibit Kambing  dan  juga  ada  yang  membawa  pula  bibit  Kuda , dengan  maksud  untuk dikembangkan  di  dukuh  masing - masing   dengan  harapan ,  untuk menambah  penghasilan, untuk membantu   pengolahan lahan pertanian, juga untuk sarana perjalanan atau Kuda sebagai  kendaraan pada waktu itu .

   Pada tahun 1919  penduduk yang namanya mbah Saido sambang ke Daerah Mentaram  selama lebih  kurang 2 (dua)  bulan pulang ke dukuh Kaliuluh beliau membawa alat kesenian tradisional yang namanya kesenian Jedhor, setelah  ber ada di dukuh Kaliuluh beliau bersama sebagian penduduk dari dukuh Kaliuluh maupun sebagian penduduk dari dukuh Tumpakoyot  mengadakan    belajar    bersama,  untuk   mengembangkan   kesenian  jawa  Jedor  di  dukuh   Kaliuluh maupun di dukuh Tumpak oyot .

  Pada tahun 1919  jumlah  penduduk  di  2 (dua)  Dukuhan  tersebut sudah berkembang menjadi  437 orang  disebabkan,  banyak  penduduk  yang   berdatangan   dari  sanak saudara  penduduk   yang   sudah  bermukim   di  Dukuh  Tumpak oyot, maupun   sanak   saudara  dari  penduduk  yang  sudah  bermukim  di  dukuh Kaliuluh, datang  dari  berbagi Daerah, maupun tambahnya  angka  dari  kelahiran  dari  penduduk  2 (dua)  dukuhan  tersebut .

  Jumlah   penduduk  dukuh   Tumpak oyot,   Laki-laki. 102  jiwa,  perempuan 109  jiwa Jumlah semua   211 jiwa, sedangkan jumlah penduduk dukuh Kaliuluh,  Laki - laki  108  jiwa Perempuan 117 jiwa, jumlah semua  226  jiwa .

 Pada waktu itu tempat di 2 (dua)  dukuhan tersebut masih  gawat  ( dalam bahasa jawa )  masih wingit  dari gangguan Jin  Setan  yang  menjaga  hutan  pohon – pohon   besar  tersebut.Maka  oleh  mbah  Kartorejo  dengan  mbah  Irokarso  pada  setiap  hari  malam Jum’at  Di bacakan mantra – mantra  dengan bahasa jawa, di samping  mengadakan  latihan   kesenian Jawa ( jedor )  bersama penduduk yang lain, dengan maksud untuk  mengusir  para    Jin Setan  yang berada di dalam dukuh Tumpak oyot, maupun Jin Setan yang ber ada di  dukuh  Kaliuluh.

  Pada  tahun 1920  berdirilah  sebuah  Desa,   yang  namanya   adalah   Desa   Plandirejo dukuh Tumpak oyot, dan  dukuh  Kaliuluh  menjadi  Dukuhan dari  Wilayah Desa  Plandirejo yang terletak di sebelah utara dari babatan hutan dukuh Kaliuluh .

 

                              Desa Plandirejo berbatasan dengan :

                    - Sebelah utara                            :     Desa Pulerejo

                    - Sebelah timur                            :     Desa Ngrejo dan Desa Bululawang

                    - Sebelah selatan                         :     Samudera Indonesia

                    - Sebelah barat                            :     Desa Pucanglaban Kab. Tulungagung

 

     Seiring dengan perkembangan jaman serta kemerdekaan Negara Republik Indonesia, berdasarkan Kebijakan dari Pemerintah Daerah Tingkat II Blitar ( Pemerintah Kabupaten Blitar ) maka pada tahun 1956 bersamaan dengan Desa - Desa lain yang Mempunyai wilayah Luas diadakan pemecahan wilayah Sehingga Dukuh Kaliuluh dan Dukuh Tumpak Oyot , terpisah dari Desa Plandirejo dan Membentuk desa sendiri Dengan Nama Desa TUMPAK OYOT dengan batas-batas wilayah :

                    - Sebelah utara                            :     Desa Plandirejo

                    - Sebelah timur                            :     Desa Sumberdadi

                    - Sebelah selatan                         :     Samudera Indonesia

                    - Sebelah barat                            :     Desa Plandirejo

Pada awal pembentukan dan sampai saat ini Desa Tumpak Oyot mempunyai Dua Dusun yaitu :

  • Dusun Sumbersari
  • Dusun Tulungsari

Serta dalam wilayah desa Tumpak Oyot terbagi atas 5 Rukun Warga ( RW ) dan 23 Rukun Tetangga ( RT )

 

 

 

KEPALA DESA TUMPAK OYOT

 

 

 

  S U P R I O N O

 

 

 

 

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)

Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)

Nama
No. HP
Alamat e-mail
Komentar
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 

Peta Desa

Lokasi Kantor Desa

Alamat Jl. Trisula no. 9 Tumpak Oyot -Bakung
Desa TUMPAKOYOT
Kecamatan Bakung
Kabupaten BLITAR
Kodepos 66163
Telepon 085735772700
Email pemerintah@tumpakoyot.desa.id

Statistik Pengunjung

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

Aparatur Desa

Komentar Terkini